Wednesday, 4 May 2011

JangAn BosaN BerdoA


             Janganlah kita berputus asa apabila doa kita lambat  diperkenaan Allah swt, kerana Allah telah menjamin akan memperkenankan  doa hambaNya dan Dia mengetahui mana doa yang sesuai untuk kita. Kita sebagai hamba perlu berdoa kerana kita tidaklah sempurna, serba kekurangan dan memerlukan dariNya, sekiranya kita tidak berdoa dan tidak merasa perlu bermohon pada Allah maka kita adalah hamba-hamba yang sombong.

              Allah berfirman 'Al Mukmin 60' bermaksud : "Berdoalah
              kepadaKu, nanti Kuperkenankan (permintaan) kamu itu. Sesungguhnya
              orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu, akan masuk neraka
              jahanam dengan kehinaan"

Kita mestilah memohon kepadaNya apa saja agar diperkenankan doa kita di masa kita perlukan, tetapi Allah yang berhak  memilih doa yang terbaik untuk kita dan masa yang terbaik akan diperkenankan doa kita, kerana kita tidak mengetahui doa itu  walaupun sangkaan kita tidak baik tapi itulah yang sebenarnya yang terbaik yang Allah perkenankan, hanya Allah yang mengetahui yang terbaik untuk kita

              Allah berfirman 'Al Baqarah 216' bermaksud : " ...Dan
              boleh jadi kamu  kurang menyukai sesuatu sedang ia amat baik untuk mu;
              dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu,
              Allah mengetahui kamu tidak tahu".

            

              Tiga golongan manusia berdoa

              1.Tidak jemu berdoa dan berserah diri (bertawakal)
              pada Allah swt , redha dengan ketentuan Allah,  hatinya tidak berpaling
              dari Allah walaupun doanya tidak diperkenankan.

              2.Percaya bahawa Allah memegang teguh janjiNya, bahawa Allah tidak
              menyalahi janji. Sekiranya doanya tidak dimakbulkan mungkin kerana
              kesilapannya sendiri tidak memenuhi syarat yang dikehendaki seperti
              memakan benda yang haram, tidak mematuhi perintah dan menjauhi
              larangan. Harapannya tidak pudar ia terus memperbaiki. Apabila doanya
              dimakbulkan maka hatinya gembira dan bersyukur pada Allah.

              3.Sentiasa berdoa, tetapi meninggalkan sebahagian yang disuruh dan
              mengerjakan sebahagian yang dilarang, hatinya lalai tidak seperti doa
              yang dipinta, apabila doanya tidak dimakbulkan ia menjadi ragu-ragu
              menjadi bingung dan putus asa, inilah yang akan rugi akhirnya.

              Semasa berdoa hendaklah tidak ada hal-hal yang menimbulkan dosa atau
              pun menyakitkan hati seseorang dan memutuskan hubungan silaturahim,
              Allah pasti memberikan kepada orang itu dengan doa dalam tiga keadaan.

              1.Adakala Allah segera memperkenankan doanya
              2.Doanya itu akan diberikan pahala di akhirat nanti
              3.Allah memalingkan berupa kejahatan (bala dan malapetaka) sesuai
              dengan doanya

              Oleh itu eloklah kita perbanyakan doa dan tidak jemu terserahlah cepat
              atau lambat doa itu dimakbulkan, kita mengingati Allah melalui doa,
              kita berhubung dengan Allah melalui doa.

              Ketahuilah oleh kita Nabi Musa dan Nabi Harun pernah berdoa agar Allah
              menarik balik nikmat yang diberiNya kepada firaun dan pengikutnya
              kerana ia gunakan nikmat tersebut untuk menyesatkan manusia dari jalan
              yang benar. Hanya setelah 40 tahun kemudian baru Allah perkenaankan doa
              tersebut, Allah berfirman 'Yunus 88-89'.

              Dari hikmah tersebut dapatlah digambarkan, Allah perkenankan doa kita
              sesuai apa yang dipilihnya dan memperkenankan dalam waktu yang ia
              kehendaki, doa juga adalah amalan para-para nabi dan sahabat Rasulullah saw.

              Maka dari ini dapat kita ambil kesimpulan bahawa doa kita baru
              dikatakan mustajab apabila Allah memperkenankan doa kita itu dengan
              redhaNya dan pilihanNya, bukan pilihan kita, dan pada waktu yang ia
              kehendaki, bukan pada waktu yang kita kehendaki, sebab amal ibadah apa pun
              sahaja kebagusannya adalah melihat kepada penghabisanya berakhir dengan
              kebaikan husnul khatimah.

             
              "Ya Allah ya tuhan ku jadikanlah aku ini orang yang
              bersyukur padaMu,
              jadikanlah aku ini orang yang berzikir padaMu,
              jadikanlah aku ini
              orang yang takut padaMu, jadikanlah aku ini orang yang
              taat padaMu, Ya
              Allah ya tuhan ku terimalah taubat ku, sucikanlah dosa
              ku,
              perkenankanlah
              permintaan ku, tetapkanlah pendirian ku, tenangkanlah
              hati ku,
              benarkanlah
              lidahku dan perbaikilah hati ku ke arah kebaikan."
            
             

No comments:

Post a Comment